Kamis, 04 Agustus 2011

Jenis Musik Dan Akibat Yang Ditimbulkan

| Kamis, 04 Agustus 2011 | 0 komentar


Jenis Musik Dan Akibat Yang Ditimbulkan. Mendengarkan alunan musik merupakan aktivitas yang menggunakan seluruh bagian otak tetapi sangat mengasyikan.  Pytahgarus, Plato dan Aristoteles sudah sejak lama menyadari kekuatan terapi musik. Einstein sendiri mengatakan alasan ia begitu pintar adalah karena dia gemar bermain biola.


Musik yang indah di telinga kieta ternyata bukan hanya mengembalikan romantisme masa lalu tetapi dapat mempengaruhi fungsi-fungsi tubuh. Yang menarik, setiap jenis musik memiliki efek yang berbeda pula. Seperti yang akan dibahas dibawah ini :
1. Musik klasik
Musik klasik adalah jenis musik yang melibatkan sebuah orkestra besar dan biasanya tanpa iringan vokal. Alunannya bersifat menenangkan tubuh dan merangsang pikiran. Musik klasik juga terbukti bisa mengurangi stres (bahkan bagi mereka yang tidak menyukai musik klasik) dan meningkatkan kecerdasan jenis tertentu seperti kemampuan verbal dan penalaran spasial-temporal.
Sebuah penelitian  yang dilakukan di Hongkong pada 90 anak usia 6 sampai 15 tahun menemukan anak yang belajar main musik dengan program string orkestra sekolah memiliki skor lebih tinggi pada tes memori verbal dan kata-kata baru  dibandingkan dengan mereka yang tidak berlatih. Mendengarkan musik klasik juga memiliki efek yang sangat menenangkan hati dan membantu pasien penyakit jantung.

2. Musik rock
Tidak seperti jenis musik lain, mendengarkan musik rock bisa meningkatkan adrenalin . Namun jika Anda tak terbiasa mendengarkan, musik cadas bisa membuat Anda merasa marah dan kesal seiring dengan meningkatnya detak jantung dan tekanan darah.
Namun, jika Anda menyukai musik dengan irama yang cepat, jenis musik ini akan membantu meringankan stres, tanpa mempengaruhi denyut jantung atau tekanan darah.
Sebuah penelitian yang dilakukan pada tikus yang diperdengarkan musik rock yang makin lama semakin buruk ternyata tikus-tikus menjadi kebingungan dan tidak bisa melewati labirin. Ketika dibedah, ternyata struktur otak tikus itu telah mengalami perubahan struktural yang abnormal.
Para peneliti menemukan saraf-saraf dalam hipocampus yang merupakan bagian otak untuk belajar dan memori, tumbuh secara liar tanpa terhubunga dengan saraf lainnya. Ini bisa menjelaskan mengapa mendengarkan musik rock bisa membuat seseorang menyukai narkoba dan seks bebas


3. Musik rap atau hip-hop
Musik hip-hop memiliki efek yang berbeda pada remaja. Di satu sisi, ditemukan menimbulkan perasaan negatif dan di sisi lain begitu energik sehingga membuat Anda ingin berdiri dan menari.
Sebuah penelitian mengenai efek video rap pada kesehatan emosional menemukan remaja yang menghabiskan lebih banyak waktu menonton adegan seks dan kekerasaan yang digambarkan dalam musik rap terutama dalam video klip bertema gengster, punya kecenderungan mempraktekkannya dalam kehidupan nyata.

4. Musik country
Musik country lebih banyak dikaitkan dengan depresi dan bubuh diri. James Gundlach, profesor sosiologi, dalam penelitiannya menemukan bahwa angka bunuh diri bisa dikaitkan dengan penggemar musik country. Dia menyimpulkan bahwa tema musik country menumbuhkan suasana hati yang tidak enak terutama pada orang yang punya kecenderungan untuk bunuh diri. Gundlach mencatat bahwa bunuh diri terjadi hanya dengan musik country yang lawas dan iramanya tidak sedinamis sekarang.
Setelah mengetahui tipe musik kesukaanmu dan apa yang akan terjadi jika kamu memilih jenis musik tersebut, maka sebaiknya mulai sekarang pilih jalan hidupmu sendiri dan berfikirlah yang lebih positif untuk kehidupanmua dimasa yang akan datang .


Baca Juga Artikel Yang Berkaitan



0 komentar:

 
© Copyright 2011. All rights reserved powered by Blogger.com | Template by o-om.com - zoomtemplate.com
ILMU KIETA | Tempat Sharing Dan Bertukar Ilmu | ILMU KIETA